Rakan Al-Wafi Ruqya

Jumaat, 4 Mei 2012

Pengalaman Kembara Alam Ghaib Syafiq; Kes Sihir, Saka, dan Silat Berkhodam Jin.


Masa ana ada urusan di bandar, terserempak pula dengan member lama masa sekolah dulu iaitu Syafiq. Dalam kami berborak ana menghulurkan kad nama Rawatan Islam Al-Wafi. Kebetulan pula beliau sememangnya ada masalah gangguan mistik ni. Ana pun di jemput untuk melakukan rawatan di rumahnya.

Tiba hari rawatan. Sesampai je ana di depan pintu rumah Syafiq, ana di sambut oleh ibunya. Di ceritakan masa ana kat luar rumah lagi ibunya dah sendawa-sendawa (simptom badan ada angin bisa). Shafiq pula memanggil sepupunya yang tinggal berdekatan untuk menemankannya melakukan rawatan, mana la tau kot-kot Shafiq ni akan mengamuk masa rawatan nanti, leh la sepupu dia pegang dia.

Setelah meneliti simptom-simptom, maka ana mendapat ilham untuk terus buat TKR.

Ana menutup mata Syafiq dengan kain dan membaca ayat-ayat ruqyah tertentu. Sampai je Selawat Syifa, tangan kanan Syafiq dah terketar-ketar. Tengok simptom camni macam jin ular. Takpe ana teruskan ruqyah untuk TKR.

Apabila mata batin Syafiq terbuka, maka kembara ruh di alam ghaib pun bermula sambil di guide oleh ana.

Kembara bermula di dalam rumahnya. Segala jin dalam rumahnya dapat di setelkan dengan mudah. Gangguan dalam rumah minima sahaja. Kemudian ana meminta Syafiq ‘scan’ dirinya sendiri.

Ana: Apa yang ko nampak? (standard la bahasa ngan kengkawan).

Syafiq: Banyak benda kotor.

Ana: Ada wasap-wasap bisa?

Syafiq: Ada.

( Badan Syafiq di penuhi dengan bisa-bisa jin akibat sihir, dan benda-benda kotor akibat sering makan di kedai makan yang menggunakan pelaris syirik)

Ana meminta Syafiq bermohon kepada Allah untuk memberinya mesin vakum. Syafiq berdoa dan berselawat lalu ternampak vakum dan segera memegang vakum berkenaan.

Ana: On (buka) suis vakum tu, dan vakum keluar semua bisa dan kotoran tu. Pastu campak ke laut.

Syafiq pun membuat seperti yang ana guide.

Syafiq: Dah.
Ana: Skang cuba cuba scan lagi. Ada tak makhluk-makhluk jin?

Syafiq: Ada, jin ular.

Syafiq menemui beberapa jin ular sihir dalam tubuhnya. Paling banyak di dalam perutnya. Ada juga yang melilit di luar kedua-dua lengan dan lehernya. Semuanya dapat di cantas dengan Pedang selawat. Ada yang dibakar dengan tiupan api Bismillah.

Ana: Cuba tengok kat kaki kanan, tanya dia siapa dia dari mana dia datang.

Syafiq pun bersoal jawab dengan makhluk jin berkenaan di alam ghaib, yang bunyinya hanya dapat didengari di alam ghaib atau oleh mereka yang kasyaf.

Ana: Siapa dia?

Syafiq: Dia marah aku sebab terpijak kawasan dia. Masa tu aku masuk hutan untuk memancing ikan.

Ana: Bgtau dia, ko tak sengaja sebab ko tak nampak kawasan dia. Suruh dia balik ke tempat asal dia.

Syafiq: Dia dah pergi.

Ana: Scan lagi.

Syafiq: Ada lagi kat bahu. Katanya saka, dari orang yang aku kenal.

Ana: Orang tu ada pertalian darah ngan ko ke?

Syafiq: Takde.

Tau la ana bahawa ia saka lompat. Sesuka hati dia nak duk kat sapa. Biasanya kat orang dia suka la. Tak kira orang tu ada kaitan ngan pemilik asal saka ke tidak. Betul la kata sifu ana, jin ni ikut suka dia nak duk kat sapa.

Ana: Suruh dia tengok Darul Islah.

Syafiq: Dia tanya ada apa kat sana?

Ana: penempatan jin la. Cantik tak? Nak pergi sana?

Syafiq: Dia kata nak pergi.

Jin berkenaan pun segera pergi untuk menetap di Darul Islah.



Ana: Cuba tengok kat sebelah ana ni ada apa?

Syafiq: Jin. Muka bengis, pakaian hitam macam baju silat.

Ana: Sapa dia.

Syafiq: Panglima Xxxxxx. Dari ilmu Silat Gxxxxg Mxxxxxxa aku belajar tak habis.

Ana: Skang cuba tengok kat ilmu ko, nampak tak ada ilmu hitam?

Syafiq: Nampak.

Ana: Selawat, tiup di tapak tangan buangkan ilmu tu ke laut.

Syafiq: Ok Dah. Panglima Xxxxxx dah hilang.

Ana: Cuba tengok ko punya saka.

Syafiq: Nampak, ada dua. Diaorang cuba nak keluar tapi tak boleh. Macam tersangkut.

Ana pun membaca doa pemutus saka.

Ana: Skang selawat dan tiup, niatkan supaya segala akar-akar mereka tercabut.

Syafiq: dah.

Ana: Doakan mereka dapat kenderaan untuk pergi ke Darul Islah (penempatan jin khas untuk jin saka).

Syafiq: Dah, diaorang dah pergi.

Ana: Skang cuba tengok ayah ko. Teropong dari jauh je.

Syafiq: Nampak.

Ana: Skang pergi kat ayah ko.

Syafiq: Dah sampai.

Ana: Apa yang ko nampak?

Syafiq: Macam ada objek-objek duri, banyak ada bisa tu.

Ana: Jangan pegang lagi, tengok lagi ada apa.

Syafiq: Ada jin sihir. Banyak.

Ana: Cantas ngan pedang selawat.

Syafiq pun berikhtiar mencantas semua jin berkenaan.

Syafiq: Aku dah cuba, tapi banyak sangat la.

Ana: Takpe, bakar je diaorang, tiup api Bismillah.

Syafiq: Ok dah. Takde dah. Tinggal satu lagi. Aku cantas dia tapi dia cuma cedera ringan je. Cam kuat juga dia ni..

Ana: Takpe, ana bagi ko satu pedang Saidina Ali punye.

Ana pun bacala “LxxxxxxxxAli, LxxxxxxxxxZulfiqar”, dan tiup pada tapak tangan Syafiq.

Syafiq ternampak suatu pedang melayang-layang dari atas nampak jauh, pastu tiba-tiba jatuh ke tangan nya satu pedang yang cantik secara menegak. Lantas dia tangkap pedang tu dan cantas jin berkenaan dengan mudah. Rasa cam potong keju je. (semua ni Syafiq cerita kat ana lepas sesi rawatan).

Ana dapat ilham membaca ayat pemusnah objek sihir dan tiup pada tapak tangan Syafiq. Syafiq membaling ayat berkenaan dan objek sihir duri-duri bisa pun musnah.

Cerita sebenarnya panjang lagi dengan sesi men-setel-kan penyihir dan OKS, tapi cukup la sekadar di sini.

Akhirnya ana pun memagar rumah Syafiq dengan benteng surah Al-Ikhlas.

Selesai sesi rawatan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan